LINGKUNGAN HIDUP

Indonesia Merupakan Negara Penghasil Sampah Plastik Terbesar Kedua di Dunia

FLORESGENUINE.com- Menurut data dari Program Lingkungan Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) (UNEP), Indonesia merupakan negara penghasil sampah plastik terbesar kedua setelah China. Tak heran, Indonesia punya prestasi yang buruk dalam hal pencemaran laut.

Setiap tahun Indonesia menghasilkan 3,2 juta ton sampah plastik yang tidak terkelola, dan 1,29 juta ton di antaranya berakhir di laut. Berikut adalah 5 negara penghasil sampah laut terbesar di dunia:

China – 3,53 juta ton sampah

Indonesia – 1,29 juta ton sampah

Filipina – 1,90 juta ton sampah

Vietnam – 1,80 juta ton sampah

Sri Lanka – 1,60 juta ton sampah

Jika masalah sampah laut tidak diatasi maka diperkirakan pada 2050 jumlah plastik di laut akan lebih banyak dari jumlah ikan. Keberadaan sampah plastik di laut tentu punya banyak dampak negatif, termasuk kerusakan ekologi, potensi ekonomi yang hilang dari sektor pariwisata, polusi mikroplastik yang bisa terkonsumsi manusia, hingga menyebabkan kecelakaan kapal.

BACA JUGA:  Piala Dunia U-17 Digelar di Indonesia

Kepala Peneliti Pusat Teknologi Kapal Hidrogen Universitas Nasional Pusan Kim Jeong-hyeon, mengatakan, dalam setahun ada ratusan insiden kecelakaan kapal nelayan yang diakibatkan oleh sampah plastik. Umumnya, kecelakaan terjadi ketika sampah menyangkut di propeller yang mengganggu gerak kapal.

Untuk mengatasi masalah ini, ia dan timnya di Hydrogen Ship Technology Center, Universitas Nasional Pusan menciptakan inovasi canggih berupa kapal pengelola sampah. Kapal ini mengangkut sampah laut hingga 5 ton per hari kemudian mengubahnya menjadi hidrogen, bahan bakar yang lebih ramah lingkungan.

Proses konversi dari sampah menjadi bahan bakar hidrogen berlangsung di atas kapal, sambil kapal tersebut berkeliling menyaring sampah di laut.

SONY DSC

“Dengan mengubah sampah laut menjadi hidrogen, paling tidak ada sejumlah demand energi yang bisa kita penuhi. Ini bisa menjadi langkah awal untuk transisi menuju industri yang lebih ramah lingkungan,” ujarnya, saat memberikan paparan kepada delegasi wartawan Indonesia di Busan, Korea Selatan, belum lama ini.

BACA JUGA:  Kawasan Taman Nasional Komodo dan Sekitarnya Rawan Kebakaran

Pertemuan tersebut merupakan bagian dari program “Indonesia Next Generation Journalist Network on Korea” yang diinisiasi Korea Foundation bekerjasama dengan Foreign Policy Community of Indonesia (FPCI).

Lebih lanjut, Direktur Pusat Teknologi Kapal Hidrogen Universitas Nasional Pusan menambahkan bahwa kapal pengolah limbah laut tersebut ditargetkan dapat mulai beroperasi pada 2026.

Pemerintah Indonesia, lewat Kementerian Kelautan dan Perikanan, pada Juni 2023 lalu telah menandatangani perjanjian kerjasama dengan Korea Selatan untuk proyek pengembangan kapal pengelola sampah laut. Implementasi proyek ini ditargetkan dapat mengurangi dampak negatif yang terjadi akibat pencemaran sampah plastik di laut Indonesia.[kis/fg]

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button