MILENIALNEWS

Habis UAS Pelajar Aksi Konvoi Motor, Polres Mabar Amankan

Aksi konvoi para pelajar diamankan pihak Polres Manggarai Barat

FLORESGENUINE.com – Kepolisian Resor (Polres) Manggarai Barat mengamankan beberapa orang pelajar sekolah menengah kejuruan (SMK) yang melakukan aksi konvoi usai pelaksanaan Ujian Akhir Sekolah (UAS).

Aksi tersebut terjadi di Jalan Trans Flores yang menghubungkan Labuan Bajo-Ruteng tepatnya di depan Rumah Sakit Pratama Komodo, Labuan Bajo, Manggarai Barat, Senin 22 April 2024 kemarin sekitar pukul 15.30 Wita.

Para pelajar yang diamankan terlihat mengenakan seragam sekolah putih abu. Dengan melakukan konvoi para pelajar tersebut tampak mencoret-coret seragamnya setelah melaksanakan UAS.

Meski belum ada pengumuman kelulusan, para pelajar dari salah satu sekolah di Manggarai Barat itu nekat melakukan aksi konvoi dengan mengendarai sepeda motor.

Warga yang sekitar yang melihat aksi ini menjadi resah dan melaporkan ke petugas kepolisian yang sedang berpatroli di daerah itu.

Kapolres Mabar, AKBP Ari Satmoko, S.H., S.I.K., M.M. mengatakan, para pelajar tersebut diamankan dalam operasi cipta kondisi untuk mencegah aksi konvoi dan mengantisipasi tawuran yang marak terjadi pasca ujian akhir sekolah.

“Konvoi kendaraan yang dilakukan para siswa ini cukup menggangu kelancaran arus lalu lintas hingga membuat resah warga sekitar. Mereka juga tidak menggunakan helm atau pelindung kepala, jadi terpaksa kami amankan,” kata Kapolres Mabar pada Selasa (23/04/2024) sore.

BACA JUGA:  Fraksi Demokrat Soroti Pendapatan Sektor Retribusi Pemda Manggarai Barat

Dalam operasi itu, Polres Manggarai Barat mengamankan sepeda motor termasuk para pelajar dari salah satu sekolah menengah kejuruan itu.

“Ada sembilan sepeda motor dan sembilan orang siswa yang mengendarainya saat konvoi tersebut dikenai tilang lantaran kondisi sepeda motor tidak sesuai spesifikasi teknis yakni menggunakan knalpot brong,” ungkap Mantan Kapolres Alor itu.

“Apalagi, banyak dari mereka yang tidak membawa kelengkapan surat-surat kendaraan,” tambahnya.

Seusai diamankan, para pelajar tersebut dibawa ke Mapolsek Komodo Polres Manggarai Barat untuk didata dan dilakukan pembinaan. Pihak kepolisian juga telah memanggil orang tua dari pelajar tersebut.

“Para orang tua siswa sudah kita panggil untuk menjemput anaknya dan membuat surat pernyataan. Untuk kendaraan yang tidak memiliki surat kita tahan,” jelasnya.

BACA JUGA:  Total Pendaftar di Partai Demokrat Ada 7 Kandidat Calon, Hanya Satu Berpasangan

Kapolres Mabar juga menyebutkan, imbauan untuk tidak menggelar konvoi setelah mengikuti ujian akhir sekolah sudah digencarkan Polres Manggarai Barat dengan mendatangi setiap sekolah baik SMA maupun SMK termasuk melalui media sosial.

“Kami sudah memberikan imbauan untuk tidak melakukan konvoi atau membuat kerumunan-kerumunan yang mengganggu ketertiban umum. Termasuk sekolah dari sembilan orang siswa ini juga sudah kita datangi dan berikan imbauan,” tutur Alumni Akpol angkatan 2004 itu.

Ia pun kembali mengimbau kepada seluruh masyarakat khususnya para pelajar agar merayakan kegembiraan pasca ujian sebaiknya dilakukan dengan berkegiatan yang positif.

“Rayakan dengan kegiatan positif, bukan malah turun ke jalan untuk konvoi ataupun ugal-ugalan di jalan raya yang dapat membahayakan diri sendiri terlebih orang lain,” pungkasnya.***

BACA JUGA:  DPR RI Sahkan UU Desa, Jabatan Kepala Desa 8 Tahun

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button